Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah membuka pelatihan penguatan penghapusan kemiskinan ekstrem di aula Graita Eka Praja, Kantor Bupati Gresik, Selasa (5/12).

Demi Wujudkan Gresik Sejahtera, Pemkab Gresik Gelar Pelatihan Penguatan Penghapusan Kemiskinan Ekstrem

BERITAPELABUHAN.COM, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gresik terus mengoptimalkan beberapa program penurunan kemiskinan ekstrem. Hal ini sebagai upaya bersama Pemkab Gresik dalam mewujudkan Gresik sejahtera.

Untuk itu, berbagai program bantuan dan penanggulangan kemiskinan telah dilakukan oleh Kabupaten Gresik.

Salah satunya adalah pelatihan penguatan kapasitas daerah dalam penghapusan kemiskinan ekstrem di Kabupaten Gresik tahun 2023.

Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah mengatakan, pelatihan ini bertujuan untuk saling berkoordinasi dan bekerjasama dalam menuntaskan kemiskinan di Gresik.

“Kemiskinan ini yang harus kita tanggulangi bersama-sama. Bappeda dan Dinas Sosial saja tidak cukup, harus disupport oleh seluruh OPD di Kabupaten Gresik. Karena masalahnya macam-macam,” ujar wabup saat membuka agenda tersebut di aula Graita Eka Praja, Kantor Bupati Gresik, Selasa (5/12).

Menurutnya, beberapa hal yang mempengaruhi kemiskinan di antaranya adalah stunting, kesehatan, dan lingkungan yang kurang bersih. Tiga hal inilah yang menyebabkan kemiskinan dan pertumbuhan SDM di Gresik menjadi terhambat.

Meski demikian, tapi sampai hari ini Gresik telah menurunkan angka kemiskinannya hingga 10,96% dan angka kemiskinan ekstrem hingga 2,74% atau dengan jumlah total 37.120 jiwa. Angka tersebut merupakan capaian yang terbaik sejak 10 tahun terakhir.

“Maka kita harus tetap optimis dan selalu kita gelorakan. Insya Allah kita bisa turunkan angka tersebut hingga 0%,” ujar Wakil Bupati yang biasa disapa Bu Min tersebut.

Sebagai informasi bahwa dalam pelatihan kali ini mengundang beberapa narasumber yang berkompeten di bidangnya.

Mereka adalah Local Planning And Budgeting TNP2K Siti Alifah Farhana, JFP Madya Koordinator Bidang Data dan Analisis Kemiskinan BAPPENAS Widaryatmo, Perencana Ahli Pertama Bappeda Provinsi Jawa Timur Mukhamad Nasikin.

Adapun peserta pelatihan ini berjumlah 70 orang dari perwakilan perangkat daerah, Camat se Kabupaten Gresik, Lembaga Filantropi Gresik, dan Media di Gresik. (har)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *